Diberdayakan oleh Blogger.

Sabtu, 02 Juni 2012

Google mengajukan Antitrust terhadap Microsoft, Nokia

by Joielechong sipayung  |  in informasi at  Sabtu, Juni 02, 2012















Google Inc. mengatakan mengajukan keluhan antitrust Kamis di Eropa dengan alasan bahwa Microsoft Corp. dan Nokia Corp. menggunakan perusahaan proxy untuk mengacungkan paten dan melukai prospek ponsel software Android Google demi kepentingan teknologi Microsoft. 
 Google juga berencana untuk berbagi pengaduannya tentang paten "troll" dengan regulator kompetisi AS.
Raksasa pencarian internet menuduh bahwa Microsoft dan Nokia telah menandatangani perjanjian yang memungkinkan entitas seperti Mosaid Technologies Inc. yang berbasis di kanada untuk menegakkan hukum hak paten mereka dan berbagi pendapatan yang dihasilkan. 
 Google, yang belum digugat oleh perusahaan Mosaid atau terkait, menjelaskan pengajuan dengan regulator Eropa sebagai tindakan pre-emptive terhadap bahaya hukum berkembang bagi mitra Android. Ancaman tersebut adalah bahwa jika pembuat telepon menganggap adanya suatu risiko hukum yang signifikan dalam menggunakan Android, mereka kemungkinan memilih Software ponsel Microsoft Windows.
"Nokia dan Microsoft berkolusi untuk menaikkan biaya perangkat mobile bagi konsumen, menciptakan patent troll yang mengesampingkan perjanjian yang telah dibuat kedua perusahaan," kata juru bicara Google dalam sebuah pernyataan. "Mereka harus bertanggung jawab, dan kami berharap keluhan kami memacu orang lain untuk melihat ke dalam praktik-praktik tersebut." 
 Seorang perwakilan untuk Microsoft mengatakan: "Google mengeluh tentang paten ketika tidak akan menanggapi keprihatinan oleh regulator, pejabat terpilih dan hakim tentang pelecehan atas standar-esensial paten, dan mengeluh tentang antitrust di industri smartphone ketika mengontrol lebih dari 95% dari pencarian mobile dan iklan. Hal ini tampaknya seperti taktik putus asa pada bagian mereka. " 
 Seorang perwakilan dari Nokia tidak segera menanggapi permintaan komentar. Seorang wakil Mosaid menolak memberikan komentar.
Tahun lalu, Microsoft dan Nokia membentuk perjanjian lisensi silang untuk paten, sebagai bagian dari pengaturan yang lebih luas yang memiliki perangkat bangunan Nokia berbasis perangkat lunak ponsel Microsoft Windows. Kemudian di tahun itu, Mosaid mengatakan telah membeli sebuah entitas yang disebut Core Wireless dan sekitar 2.000 paten dan paten aplikasi yang awalnya dimiliki oleh Nokia. 
 Pada saat itu, kata Mosaid portofolio sangat kuat dalam istilah kunci, "standar-esensial", paten yang mencakup teknologi yang diperlukan untuk banyak perusahaan di industri nirkabel. 
 "Ini adalah salah satu standar-esensial portofolio terkuat nirkabel yang tersedia di pasar, dan kami sangat gembira bahwa kami ... memiliki kesempatan untuk menghasilkan uang darinya," Mosaid CEO John Lindgren mengatakan dalam pernyataan itu.
Google menuduh bahwa dengan berkolusi dengan Microsoft dan Mosaid, Nokia telah mengkhianati komitmen sebelumnya untuk software open-source, yang  memberikan penggunaan untuk rekayasa kolektif, dan dengan perlindungan teknologi penting dari ancaman hukum. 
 Android dikembangkan sesuai dengan model open-source, dan ditawarkan gratis kepada pembuat perangkat. Perangkat lunak ini memberikan Google manfaat yang signifikan dalam pasar ponsel, sambil menarik pendapatan terkait dari iklan dan aplikasi perangkat lunak. 
 Menurut data dari Gartner Inc, Google Android menangkap pangsa 56,1% dari pasar di seluruh dunia untuk sistem operasi perangkat lunak smartphone  pada kuartal pertama tahun ini, dibandingkan dengan pangsa 1,9% untuk Microsoft. 
Kekhawatiran tentang Mosaid telah diangkat di masa lalu oleh mitra Google Android. 
 Dalam sebuah surat yang dikirimkan kepada pejabat Departemen Kehakiman AS pada bulan Oktober, pengacara Barnes & Noble Inc, yang membangun pembaca buku elektronik Nook berbasis Android, mengeluh bahwa kemitraan Microsoft dengan Mosaid adalah bukti dari "rencana Microsoft yang lebih luas untuk melindungi diri dari tuntutan hukum paten sementara juga menghilangkan persaingan dari Android."


sumber: http://online.wsj.com/article_email/SB10001424052702304821304577438740232322350-lMyQjAxMTAyMDMwMTEzNDEyWj.html

0 comments:

Silahkan tinggalkan komentar anda: